Para tenaga medis di Wuhan, China, yang siap menolong pasien virus corona.

IDNEWS.CO.ID – Wabah virus corona masih terus menular dan penderitanya terus meningkat. Jumlah pasien yang terinfeksi virus corona di China saat ini mencapai sekitar 2.700 dengan total orang yang meninggal 80 korban jiwa.

Virus ini juga terus menyebar ke berbagai negara lain hingga menimbulkan kepanika global. Meski demikian, ternyata virus corona bukan satu-satunya wabah yang pernah terjadi di muka bumi. Beberapa penyakit lain juga pernah menyebar begitu cepat, dan menyebabkan kematian banyak korban. Berikut ini wabah yang melibatkan korban jiwa dengan jumlah yang jauh lebih besar. 

Pandemi Kolera Ketiga (1852-1860)

Kolera adalah infeksi bakteri yang terutama tertular melalui makanan dan air. Wabah kolera sempat menjadi berita utama di Haiti tahun lalu. Tetapi, wabah kolera terbesar yang diketahui umat manusia adalah Wabah Kolera Ketiga yang berasal dari India dan menyebar jauh melampaui perbatasannya. Penyakit itu menewaskan sebanyak 23.000 orang di Inggris saja.

Pandemi Flu Asia (1957)

Pandemi Flu Asia adalah wabah flu burung yang berasal dari China dan menyebar ke seluruh dunia. Perkiraan angka kematian adalah satu hingga dua juta.

Demam tifus dalam Perang Dunia 1 (1945)

Penyakit ini disebarkan oleh kutu. Dalam kondisi perang, ada sanitasi yang buruk yang mungkin menyebabkan kepadatan kutu yang lebih besar, yang berarti bahwa penularan tifus lebih umum. Selama rentang waktu tersebut, tifus menyebabkan tiga juta kematian di Rusia. 

Epidemi Cocolitzli (1576)

‘Penyakit’ ini merujuk pada jutaan kematian di wilayah Spanyol Baru, yang sekarang merupakan Meksiko. Gejalanya sangat mirip dengan Ebola, tetapi termasuk lidah gelap, penyakit kuning dan nodul leher.

Wabah Justinian (541-542)

Pandemi mematikan ini mempengaruhi Kekaisaran Romawi Timur, khususnya Konstantinopel dan kota-kota pelabuhan di sepanjang laut Mediterania. Pandemi ini sangat parah, membunuh sekitar 25 juta orang, hampir 13 persen dari populasi dunia. Penyakit ini dinamai demikian setelah kaisar Romawi Timur Justinian, yang memerintah pada saat itu.

Wabah Antonine (165-180 M)

Penyakit ini juga dikenal sebagai wabah Galen, dan sejarawan menduga bahwa itu bisa saja cacar atau campak. Penyakit ini merenggut hampir 2.000 kematian per hari di Roma. Total korban tewas terhitung sekitar 5 juta.

Pandemi Wabah Ketiga (1855)

Pandemi Wabah Ketiga, juga disebut sebagai Wabah Modern, mengacu pada pandemi wabah pes yang dimulai di provinsi Yunnan di China. Selama 20 tahun ke depan ia menyebar ke Hong Kong dan kota-kota pelabuhan di seluruh dunia oleh tikus yang membawa kutu infeksius yang bertanggung jawab atas penyakit ini. Pandemi ini menyebabkan hampir 10 juta kematian.

The Blach Death (1334)

Disebut juga The Great Plague, penyakit ini berasal dari China dan menyebar sepanjang rute perdagangan ke Konstantinopel dan Eropa, di mana ia mengklaim hampir 60 persen dari populasi Eropa dan benar-benar memusnahkan banyak kota.

The Great Flu Epidemic (1918)

The Great Flu Epidemic telah dicatat sebagai epidemi paling menghancurkan dalam sejarah. Dengan korban jiwa sekitar 20 juta hingga 40 juta, penyakit ini membunuh lebih banyak orang daripada Perang Dunia I.

Pandemi global HIV / Aids (1960-an – sekarang)

Sulit untuk menentukan kapan dan di mana tepatnya HIV berasal, tetapi secara luas diyakini bahwa itu berasal dari Republik Demokratik Kongo sekitar 1920 ketika penyakit itu menyebar dari simpanse ke manusia.

Sejak kasus pertama yang didapat dari sindrom imunodefisiensi (Aids) dilaporkan pada tahun 1981, infeksi dengan human immunodeficiency virus (HIV) telah berkembang menjadi proporsi pandemi, menghasilkan sekitar 65 juta infeksi dan 25 juta kematian.

LEAVE A REPLY