Ilustrasi

IDNEWS.CO.ID – Kabut asap di Jambi semakin parah karena kebakaran hutan dan lahan di sejumlah Kabupaten Jambi belum juga padam.

Akibat kabut asap tersebut, udara di Jambi semakin tidak sehat dan berbahaya. Dari data Pemerintah Kota Jambi, Minggu, 13 Oktober 2019, sekitar pukul 21.30 WIB, PM 2,5 senilai 168 dengan status udara sangat tidak sehat.

Kabag Humas Pemerintah Kota Jambi, Abu Bakar, mengatakan udara di Jambi tidak sehat akibat kabut asap yang tidak hilang sampai sekarang.

“Kualitas udara di Jambi mulai dari tidak sehat sampai berbahaya, ” ujar Abu Bakar, Senin, (14/10/2019).

Akibat kebakaran hutan dan lahan semakin parah, udara di Jambi mulai pagi, sore, malam diselimuti kabut asap. “Sebelumnya udara Jambi sehat dan sekarang udara kembali berbahaya karena kabut asap,” kata dia.

Dampak kabut asap, sekolah mulai PAUD, TK, SD dan SMP diundur masuk menjadi 08.30 WIB dan masyarakat diharapkan pakai masker. “Sekolah tetap masuk dan diharapkan siswa, guru dan masyarakat pakai masker saat beraktivitas,” ujarnya.

Diketahui, kebakaran hutan dan lahan di sejumlah Kabupaten Jambi kebanyakan di Kecamatan Kumpe Kabupaten Muaro. Saat ini tim satgas karhutla Jambi terus berjibaku memadamkan api. (ach)

LEAVE A REPLY