Legenda tinju dunia, Mike Tyson

IDNEWS.CO.ID – Mike Tyson dan Muhammad Ali merupakan petinju yang sangat disegani di zamannya masing-masing. Mereka memiliki ciri khas yang ditakuti oleh setiap lawan.

Yang menarik, Tyson dan Ali sama-sama mualaf. Tyson memeluk Islam pada 1993, saat dipenjara karena kasus pemerkosaan terhadap Desiree Washington. Sedangkan Ali menganut Islam pada 1961.

Ada sedikit perbedaan di antara Ali dan Tyson. Setelah memeluk Islam, Ali menanggalkan nama aslinya, Cassius Marcellus Clay Jr. Publik pun lebih mengenal sosok Clay sebagai Muhammad Ali.

(Baca juga: Bangga Jadi Muslim, Mike Tyson: Saya Butuh Allah)

Mike Tyson dan Badou Jack salat berjamaah

Hal berbeda dilakukan Tyson. Sebenarnya, pria 54 tahun ini memiliki nama Islam, yakni Malik Abdul Aziz. Ada sumber lain menyebutkan, nama Tyson usai memeluk Islam adalah Malik Shabazz.

Namun, Tyson lebih memilih memakai nama aslinya saat naik ke atas ring. Nama Islamnya pun tak sepopuler Muhammad Ali.

Ada alasan mengapa Tyson tak memakai nama Islam di kehidupan sehari-hari. Hal tersebut diungkapkan mentor spritualnya, Muhammad Siddeeq.

(Baca juga: Ketika Doa Mike Tyson Dikabulkan Allah)

“Itu keputusan Tyson. Dia tenar sebagai Tyson dan jatuh sebagai Tyson,” kata Muhammad Siddeeq dilansir Deseret News.

“Dia ingin kembali bangkit menggunakan nama Mike Tyson. Tapi, dia keluar penjara sebagai orang yang lebih kuat, lebih baik, dan bijak,” lanjutnya.

Siddeeq merupakan ulama Nation of Islam, organisasi Muslim kulit hitam di Amerika Serikat. Dari dialah Tyson belajar Islam di penjara hingga akhirnya memutuskan menjadi mualaf.
 

LEAVE A REPLY