Ilustrasi vaksin virus corona

IDNEWS.CO.ID – Seorang tukang pijat terapi dinyatakan terinfeksi virus corona atau COVID-19. Hal itu membuat semua warga di salah satu dusun di desa Menadi, Pacitan, Jawa Timur harus menjalani rapid test massal.

Tim gugus tugas setempat melakukan rapid tes massal ini untuk mengetahui siapa saja warga di wilayah tersebut yang telah terinfeksi virus. Sehingga, penyebaran COVID-19 di wilayah tersebut biasa ditahan.

Sebelum dinyatakan positif COVID-19, pasien ke 20 di desa Menadi itu sempat menjalankan usahanya sebagai pemijat terapi bekam. Ia pun sempat tidak kooperatif saat didatangi tim gugus tugas setempat. Ia enggan menunjukkan siapa saja pasiennya beberapa waktu belakangan ini.

Untuk itu, petugas melakukan tracing dengan cara menggelar rapid tes massal. Tim gugus tugas menyampaikan sudah ada 91 orang yang menjalani rapid tes. Namun, masih ada beberapa warga yang belum terdata diakibatkan kurang koperatifnya warga setempat.

Anggota tim satgas COVID-19 Pacitan, Dokter Netty Nurnaningtyas menyampaikan telah ditemukan enam orang yang reaktif dan diminta untuk karantina mandiri sebelum dilakukan swab test.

“Dari hasil rapid pertama ini ditemukan enam orang reaktif. selanjutnya untuk mengetahui secara pasti paparan virus di desa ini warga reaktif dianjurkan jalani karantina mandiri sebelum dilakukan swab test,” kata Netty dikutip, Kamis, 2 Juli 2020.

Untuk dapat memutus rantai penyebaran COVID-19 di desa Menadi, Tim gugus tugas akan melakukan karantina untuk seluruh warga yang berada di desa tersebut.

“Sementara itu petugas gugus tugas penanganan COVID-19 berencana akan menerapkan karantina warga secara keseluruhan di desa tersebut selama empat belas hari,” pungkasnya. (ach)

LEAVE A REPLY