http://idnews.co.id/wp-content/uploads/2019/09/5d5d6cb248094-pencurian-puluhan-kilogram-pasir-pantai-sardinia-italia-wisatawan-prancis-terancam-penjara_375_211-1.jpg

Pasangan Prancis yang ditangkap dengan 40 kg pasir Sardinia, Italia, ditemukan di mobil mereka, menghadapi hukuman penjara maksimal enam tahun.

Mereka mengatakan ingin membawa pulang pasir sebagai “tanda mata” dan tidak menyadari bahwa mereka telah melakukan pelanggaran hukum.

Pasir putih Sardinia, pulau Italia di Laut Tengah yang terkenal tersebut dipandang sebagai milik masyarakat dan sama sekali dilarang untuk diambil.

Selama bertahun-tahun, penduduk setempat mengeluhkan pencurian aset alam termasuk pasir.

Pasangan tersebut terancam hukuman penjara antara satu sampai enam tahun karena mencuri milik umum.

Berdasarkan hukum tahun 2017, perdagangan pasir, kerikil dan kerang adalah ilegal dan biasanya dikenakan denda sampai €3.000 atau Rp47 juta.

Polisi menemukan pasir dimasukkan ke dalam 14 botol plastik setelah diambil dari pantai di Chia, Sardinia selatan, di bagasi kendaraan milik pasangan itu.

Mereka akan naik kapal feri di Porto Torres menuju Toulon, Perancis saat ditangkap, kata sejumlah laporan.

Pada tahun 1994, akses ke pantai merah muda terkenal pulau Budelli, timur laut Sardinia juga dilarang karena munculnya kekhawatiran terkait masa depannya.

Pemerintah mencemaskan hilangnya beberapa ton pasir berharga pulau itu setiap tahunnya.

“Pantai pasir adalah salah satu daya tarik utama Sardinia. Terdapat dua ancaman: pertama karena erosi, yang terjadi secara alamiah dan juga dipicu peningkatan permukaan air laut akibat perubahan iklim; yang kedua karena pencurian pasir oleh para wisatawan,” kata Pierluigi Cocco, penduduk ibu kota Sardinia, Cagliari yang juga ilmuwan lingkungan kepada BBC.

“Hanya sedikit dari wisawatan pengunjung Sardinia yang menghabiskan waktu menggali 40 kg pasir. Tetapi jika Anda menjumlahkan angka tersebut dikalikan 5?ri satu juta wisawatan per tahun, maka dalam beberapa tahun tindakan ini akan sangat mempengaruhi erosi pantai – yang sebenarnya merupakan alasan utama para wisatawan tertarik pada pulau Sardinia.

Wisatawan yang sebagian besar penduduk Eropa, termasuk warga Italia, memasukkan pasir ke botol untuk kemudian dilelang di situs online.

Lihat artikel asli

.fot-bbc {
background-color: #bb1919;
position: relative;
width: 100%;
height: 24px;
}

fotter-bbc

Pasangan Prancis yang ditangkap dengan 40 kg pasir Sardinia, Italia, ditemukan di mobil mereka, menghadapi hukuman penjara maksimal enam tahun.

Mereka mengatakan ingin membawa pulang pasir sebagai “tanda mata” dan tidak menyadari bahwa mereka telah melakukan pelanggaran hukum.

Pasir putih Sardinia, pulau Italia di Laut Tengah yang terkenal tersebut dipandang sebagai milik masyarakat dan sama sekali dilarang untuk diambil.

Selama bertahun-tahun, penduduk setempat mengeluhkan pencurian aset alam termasuk pasir.

Pasangan tersebut terancam hukuman penjara antara satu sampai enam tahun karena mencuri milik umum.

Berdasarkan hukum tahun 2017, perdagangan pasir, kerikil dan kerang adalah ilegal dan biasanya dikenakan denda sampai €3.000 atau Rp47 juta.

Polisi menemukan pasir dimasukkan ke dalam 14 botol plastik setelah diambil dari pantai di Chia, Sardinia selatan, di bagasi kendaraan milik pasangan itu.

Mereka akan naik kapal feri di Porto Torres menuju Toulon, Perancis saat ditangkap, kata sejumlah laporan.

Pada tahun 1994, akses ke pantai merah muda terkenal pulau Budelli, timur laut Sardinia juga dilarang karena munculnya kekhawatiran terkait masa depannya.

Pemerintah mencemaskan hilangnya beberapa ton pasir berharga pulau itu setiap tahunnya.

“Pantai pasir adalah salah satu daya tarik utama Sardinia. Terdapat dua ancaman: pertama karena erosi, yang terjadi secara alamiah dan juga dipicu peningkatan permukaan air laut akibat perubahan iklim; yang kedua karena pencurian pasir oleh para wisatawan,” kata Pierluigi Cocco, penduduk ibu kota Sardinia, Cagliari yang juga ilmuwan lingkungan kepada BBC.

“Hanya sedikit dari wisawatan pengunjung Sardinia yang menghabiskan waktu menggali 40 kg pasir. Tetapi jika Anda menjumlahkan angka tersebut dikalikan 5?ri satu juta wisawatan per tahun, maka dalam beberapa tahun tindakan ini akan sangat mempengaruhi erosi pantai – yang sebenarnya merupakan alasan utama para wisatawan tertarik pada pulau Sardinia.

Wisatawan yang sebagian besar penduduk Eropa, termasuk warga Italia, memasukkan pasir ke botol untuk kemudian dilelang di situs online.

LEAVE A REPLY