Ilustrasi

IDNEWS.CO.ID – Menteri Komunikasi dan Informatika (Menkominfo), Rudiantara, menyatakan bahwa menjelang Pemilu 2019 informasi hoaks di media sosial jumlahnya kian bertambah.

“Hoaksnya makin ke sini kelihatannya makin banyak. Karena dari tahun lalu pada 10 bulan terakhir hanya sekitar 60an. Januari ini 70 lebih. Ini baru satu bulan dan perkiraannya akan meningkat,” kata Rudiantara usai Rapat Koordinasi Bidang Kehumasan dan Hukum Seluruh Indonesia di Jakarta, Senin (11/2/2019).

Rudiantara menambahkan, pihaknya terus melakukan penyisiran terkait berbagai konten hoaks yang beredar di media sosial setiap hari. Masyarakat juga bisa memantau berapa hoaks yang ditemukan Kominfo.

“Jadi setiap hari itu laporannya bisa dilihat dari stophoax.id. Itu harian keluar berapa hoaks yang sudah diverifikasi,” jelasnya.

Untuk memverifikasi hoaks yang beredar, dikatakan Rudiantara, bukan perkara mudah. Lembaganya harus menggandeng kementerian dan semua badan yang ada di pemerintahan untuk mengetahui sebuah kabar yang beredar di media sosial.

“Jadi ada laporan atau hasil penyisiran kami harus verifikasi. Nah, pada saat verifikasi dan validasi tidak semuanya di Kominfo. Contoh kasus yang berkaitan dengan kesehatan, tidak bisa Kominfo. Harus ditanyakan ke ahlinya, di Kemenkes,” paparnya.

Rudi meminta semua masyarakat membantu pemerintah melawan hoaks. Dengan cara melaporkan konten yang dicurigai hoaks melalui laman stophoax.id. (fat)

LEAVE A REPLY